Empat Kantor Bea Cukai Kompak Musnahkan Belasan Juta Barang Ilegal

22 Juni 2020  |  17:24 WIB
Share this post :
Empat Kantor Bea Cukai Kompak Musnahkan Belasan Juta Barang Ilegal

Bisnis.com, JAKARTA – Bea Cukai secara kontinyu melakukan pengawasan terhadap peredaran barang-barang ilegal di berbagai daerah meskipun pandemi Covid-19 tengah melanda. Pengawasan yang terus-menerus dilakukan tersebut menghasilkan berbagai tangkapan barang ilegal.

Sebagai bukti keseriusan dalam melindungi masyarakat dan bentuk akuntabilitas pelaksanaan tugas dan fungsi instansi, Bea Cukai juga melakukan pemusnahan atas barang hasil tangkapan tersebut.

Pada hari Rabu (17/06), Bea Cukai Cikarang dan Bea Cukai Sidoarjo melakukan pemusnahan barang hasil penindakan berupa rokok, minuman keras, cairan vape, dan tembakau iris ilegal. Bea Cukai Cikarang memusnahkan hasil tangkapan periode tahun 2018-2019.

“Sebanyak 96.300 batang rokok, 36 botol cairan vape, dan 1,2 Kg tembakau iris ilegal dengan perkiraan nilai total barang mencapai Rp27.850.000 kami musnahkan pada kesempatan ini,” ungkap Kepala Kantor Bea Cukai Cikarang, Deny Isworo.

Sementara itu, Bea Cukai Sidoarjo juga ikut memusnahkan barang-barang berupa 6,9 juta batang rokok dan 42,9 liter minuman keras ilegal. “Barang-barang ilegal tersebut merupakan hasil penindakan periode Oktober 2019-Maret 2020 dengan total nilai barang diperkirakan mencapai Rp5,9 miliar. Sementara potensi kerugian negara ditaksir mencapai Rp2,55 miliar,” ucap Kepala Kantor Bea Cukai Sidoarjo, Pantjoro Agoeng.

Tidak berhenti di situ, pada hari Kamis (18/06), Bea Cukai Pontianak dan Bea Cukai Kudus juga melaksanakan pemusnahan atas barang-barang ilegal. Bea Cukai Pontianak memusnahkan barang hasil penindakan berupa 1.219.301 batang rokok ilegal, 138 bal ballpress, dan 374 buah sex toys yang merupakan hasil penindakan periode tahun 2018-2019.

Kepala Kantor Bea Cukai Pontianak, Achmat Wahyudi menyatakan, “Kegiatan pemusnahan ini sebagai bentuk pertanggungjawaban atas penanganan barang hasil penindakan yang bertujuan untuk menghilangkan nilai guna dari suatu barang dan untuk menghindari penyalahgunaan dari barang -barang hasil penindakan.”

Di hari yang sama, Bea Cukai Kudus memusnahkan barang hasil penindakan periode September 2019-Maret 2020. “Sebanyak 157 buah alat pemanas, 5 buah alat giling, 30.232 keping pita cukai palsu, dan 11.916.134 batang rokok ilegal dengan perkiraan nilai barang mencapai Rp7,32 miliar dengan potensi kerugian negara mencapai Rp5,01 miliar,” ungkap Kepala Kantor Bea Cukai Kudus, Gatot Sugeng Wibowo.

Acara pemusnahan tersebut turut dihadiri oleh Dr. H. Musthofa, SE., MM selaku perwakilan Anggota Komisi XI DPR RI, Padmoyo Tri Wikanto selaku Kakanwil DJBC Jateng dan D.I.Y. Dalam kesempatan tersebut, Musthofa menyatakan, "Terima kasih kepada seluruh pihak terkait, atas sinerginya selama ini, sehingga dapat menekan angka peredaran rokok ilegal khususnya di wilayah eks.karesidenan Pati, yang mana pada tahun 2020 ini ditargetkan dapat turun di angka 1%,” jelas Musthofa.