532,9 Ton Ammonium Nitrat Hasil Tangkapan Bea Cukai Dimusnahkan di Tanjung Balai Karimun

10 September 2020  |  17:15 WIB
Share this post :
532,9 Ton Ammonium Nitrat Hasil Tangkapan Bea Cukai Dimusnahkan di Tanjung Balai Karimun

Bisnis.com, TANJUNG BALAI KARIMUN – Kejaksaan Negeri Karimun bekerja sama dengan Kanwil Bea Cukai Khusus Kepulauan Riau memusnahkan 532,9 ton ammonium nitrat hasil tangkapan Bea Cukai pada Rabu (09/09). Pemusnahan barang rampasan negara tersebut dilakukan dengan menimbunnya ke dalam sebuah kolam besar di dermaga Ketapang Kanwil Bea Cukai Khusus Kepulauan Riau.

Kepala Kanwil Bea Cukai Khusus Kepulauan Riau, Agus Yulianto menyatakan, bahwa ammonium nitrat yang dimusnahkan adalah hasil tangkapan Bea Cukai selama beberapa tahun dan disimpan secara aman di gudang Kanwil Bea Cukai Tanjung Balai Karimun dan Gudang PT Dahana sambil menunggu keputusan untuk dimusnahkan.

“Kita sudah mengadakan rapat dan sudah disepakati bersama bahwa hari ini akan dilakukan pemusnahan ammonium nitrat, proses pemusnahan ini berlangsung paling tidak selama satu atau dua hari dan kami berharap koordinasi dan kerjasama ini terus berlanjut khususnya terkait penegakan hukum.”

Pemusnahan barang rampasan negara tersebut dipimpin Kepala Pusat Pemulihan Aset Kejaksaan Agung RI, Agnes Triani didampingi Kajati Kepri Sudardiwadi, Kepala Kanwil Bea Cukai Khusus Kepulauan Riau, Agus Yulianto, Wabup Karimun Anwar Hasyim, Kajari Karimun Rahmat Azhar dan pimpinan FKPD di Karimun.

Dalam kesempatan tersebut Agnes menyatakan bahwa ammonium nitrat yang dimusnahkan berasal dari sepuluh perkara tindak pidana kepabeanan yang berkuatan hukum tetap.

Di samping itu Agnes Triani menyampaikan juga “terlaksananya pemusnahan barang rampasan negara pada hari ini, dapat terwujud melalui jalinan sinergi, komunikasi dan koordinasi kita bersama, hingga akhirnya nanti kami harapkan selesai dilaksanakan pemusnahan dengan kondisi aman dan lancar.”

“Kalau ammonium nitrat ini tak segera dimusnahkan, maka akan menimbulkan dampak negatif di kemudian hari. Setelah adanya solusi dari tim ahli dari Mabes Polri, bahwa ini bisa dimusnahkan dengan cara dilarutkan dalam air. Karena inilah cara pemusnahan ammonium nitrat yang paling aman dan tidak menimbulkan bahaya,” jelasnya.

Bahkan, kata Agnes, beberapa tahun kemudian tanah sebagai lokasi penimbunan ammonium nitrat ini akan menjadi subur dan bukan merupakan limbah B3. “Jika selama ini adanya menyatakan ini limbah B3, maka itu sesuatu hal yang keliru,” jelasnya lagi.

Agnes menyebut, pemusnahan ammonoium nitrat di belakang Kanwil DJBC Khusus Kepri ini akan dilakukan selama dua atau tiga hari. Sebab, pemusnahan tidak bisa dilakukan sekaligus. Karena pemusnahan itu dilakukan dengan mengeluarkannya per karung, kemudian dilarukan dalam air. “Jika pemusnahan dilakukan sekaligus, ditimbun kemudian baru disiram, itu bukanlah cara yang efektif,” terangnya.

Pelaksanaan pemusnahan ini berdasarkan surat yang telah dikeluarkan oleh Kejaksanaan Agung dan Mabes Polri sebagai tindak lanjut kerja sama antara Kantor Wilayah Bea Cukai Khusus Kepulauan Riau bersama Kejaksaan Negeri Karimun dan Kepolisian Daerah Kepulauan Riau serta berkoodinasi dengan Dinas Lingkungan Hidup Karimun sebagai bentuk penyelesaian barang bukti yang tertib administrasi, tertib hukum dan tertib fisik, serta ramah lingkungan.